Thursday, August 30, 2007

Tuesday, August 21, 2007

Corat coret kosong ....


Assalamualaikum wbt.

Pertama sekali,
Alfatihah untuk mangsa kemalangan ngeri bas ekspress di Bukit Gantang tempoh hari. Tempat kejadian tu pulak kebetulan [?] sama dengan nama syarikat bas tersebut yang dilaporkan rupa-rupanya tinggal nama saja sejak 15 tahun lepas.

Macam biasa, episod bangau oh bangau (atau ungka oh ungka) pun bermula. Jabatan X menyalahkan Jabatan G, Jabatan G pula menyalahkan Kementerian C. Ada tempek nombor telepon talian panas kat belakang pungkoq bas pun tak guna jugak. SMS hilang p mana, telepon pun hilang p mana. Bak kata orang utara, P Mai P Mai Tang Tu jugak. Mula la keluaq la pulak bermacam-macam idea mengarut. Ditambah pulak dengan ayat "Kami akan mengambil tindakan ATAU kami sedang mengkaji bla bla bla", kesimpulannya adalah melingkup jahanam habih semua. Suma nak jadi champion tapi habuk pun tarak. Kalao tanya aku, senang saja aku jawab, benda ni tak kena kat kepala depa. Cuba yang mati tu mak pak depa ka, adik abang kakak depa ka, haaaa baru depa mengelupoq. Baru ada akai.



Oh ya. Gambaq ni dihantaq melalui email oleh sorang teman. Diambil di atas salah satu lebuhraya di ibu kota sebuah negara yang dipanggil Malaysia. Lucu kata dia. Aku senyum jugak tengok gambaq tu tapi aku juga melihat gambaq ni dari satu sudut yang lain selain lucu. Aku melihat bagaimana seorang insan itu bertungkus lumus mencari sesuap nasi. Berpakaian badut dan terpaksa menggembirakan orang lain demi mencari rezeki yang halal, walaupun di hati dia tadak sapa yang amik tau. Ramai lagi yang senasib dengannya. Terpaksa bergolok bergadai utk hidup di negara yang dipanggil Malaysia ni nak bagi makan anak bini. Bagi yang belum kawin, nak bagi makan perut sendiri. Kita ? Dari dulu sampai la ni, dok komplen tak habih2. Hmmm.....

Wednesday, August 1, 2007

11 tahun yang lampau adalah ...




... zaman di mana jejaka berbaju lambang Nike warna BIRU TUA itu masih lagi kurus kacak (hehe) dan mampu berlari seluruh padang tanpa masalah. Jejaka tersebut juga masih lagi (pada masa itu) memiliki berat badan unggul dan BMI (Indeks Berat Badan) kurang dari 30 serta mampu berlari 2.4 km di bawah 12 minit. Namun yang tinggal hanyalah kenangan pabila Nasik Kandar penghancur segalanya.